kehidupan yang bagaimana dipanggil 'kehidupan'

Semoga penulisan kali ini ada manfaatnya...

Semakin hari berlalu, semakin diri sudah tiada punya waktu.

Bila mata tertutup rapat, hati dikunci mengenang masa lalu.

Terbayang noda-noda kehidupan yang berlaku,

Rasa diri sudah tiada yang mahu, geli dan jijik terbayang di situ.

Keliru…mencari jawapan yang jitu

Siapakah aku…siapakah aku..


Semakin dalam ku menyelam di lautan kehidupan,

Semakin hebat tekanan yang mendatang,

Bagai tiada diberi peluang..

Hanya semangat juang penerus perjalanan,

Membiarkan diri ditekan ujian,

Tanpa sedar diri hilang panduan


Apabila ujian dirasa semakin ringan,

Rasa bangga mendabik dada,

Dimana pula kunci kejayaan,

Andai hati sombong menguasai jiwa


Diterus juga perjalanan menuju lautan dasar,

Akhirnya ketemu mutiara indah terang memancar,

Menerangi hampir segenap lautan pudar,

Tak sia-sia penemuan sebuah perjalanan,

Mencari dasar meneroka kehidupan


Mutiara indah hanya mampu dipandang tanpa daya untuk memegang,

Apatah lagi hati teringin untuk memiliki,

Namun takdir Tuhan menguasai segala tindakan,

Ditinggalkannya dengan penuh harapan,

Supaya kembali menuntut janji suatu hari nanti.


Digagahi perjalanan panjang mencari Tuhan,

Tanpa berpaling, hati tekad mencari panduan,

Biar apa pun dikata orang, diri masih punya harapan,

Tika manusia lemas dalam khayalan, diri tenggelam dalam penghayatan kefahaman,

Semoga ditemukan sebuah kehidupan,

Yang tiada lagi mainan perasaan,

Tapi diyakini kebahagiaan yang berkekalan,

Permudahkanlah wahai Tuhan,

Semoga di sana, ku temui erti sebuah perjalanan


# sedalam mana berenang ke dasar lautan, diri mencari-cari dimana keindahan alam. Bisakah ditemui andai hati mati dalam khayalan keduniaan. Bila dirasa ditemui sebuah kebenaran, kekeliruan terjadi tanpa penghayatan mendalam, kabur dalam alam kepelbagaian pemikiran. Sejauh mana kita redha hakikat ujian Tuhan, yang menuntut sebuah pengorbanan dari setiap insan, untuk dinobatkan sebagai penghuni di kemuncak sebuah perjalanan.



(semoga kita berkasih sayang kerana Allah)

HAZABE
"SALAM UKHWAH"

3 comments:

faizah said...

sungguh mendalam...
berikan ruang untuk saya berfikir..
apa pun tuan presiden
kita tidak mampu mengenal kehidupan andai kita sendiri tidak memahami apa itu kehidupan
bagi saya
kehidupan membuatkan saya matang...

Ahmad Farith said...

abe..
abe tau x?
abe boleh jd penulis sajak ni..
hahaha.
serius,

FAKHRUL said...

hazabe-faizah
memang kehidupan mengajar kita untuk lebih matang, tapi bersediakah kita??
andai tiada pembimbing disisi, bisa saja sesat dalam kehidupan fantasi..

hazabe-adik farith
wah, ini puji ke perli..apa pun terima kasih la yer sudi singgah di blog abe.
sesiapa pun bisa jadi penulis kalau punya minat..teruskan mencari

take care ye farith, nk exm kan?? all d best