Blaming Others

Bila diri terasa mulia, segala disekeliling hina nestapa, membiarkan nafsu menguasai jiwa, menuturkan segala nista, membuatkan mereka yang khilaf terus berduka.

Apakah nilai sebuah hubungan pada kaca mata kita??

Akar persoalan yang bakal merungkai suatu rantingan dahan pada jiwa manusia.



Teringat saya pada suatu kata-kata, “kata ibarat pedang yang tajam bisa membunuh lawan”. (lirik lagu in-team rupanya).



Apakah kata itu bisa keluar tanpa penilaian akal semata, menghujah sesuatu tanpa sebarang nilai? Apakah kata itu seperti intonasi melodi jiwa yang mudah meminta maaf selepas menghujah tanpa sebarang faedah?

Apakah ia suatu yang boleh dijadikan nilaian dalaman diri mereka yang bergelar manusia?



Tidak dapat dibayangkan, apakah selama ini aku juga punya diri sedemikian? Menghujahkan sesuatu tanpa sebarang pengertian. Ku punya hati, ku punya perasaan..tapi lupakah aku akan mereka yang turut sama bergelar insan, dijadikan oleh Tuhan yang Maha Kuasa, diberikan juga jiwa dan perasaan?

Tidakkah kita lupa banyak hadis dan ayat-ayat Al-Quran menjelaskan betapa pentingnya nilai sebuah hubungan dalam agama Islam.

Lupakah kita pada hadis Nabi saw- “tidak beriman diantara kamu melainkan kamu mengasihi saudaramu seperti mana kamu mengasihi dirimu”. Begitu juga dalam hadis yang lain Rasulullah saw menganjurkan pada sahabatnya ucapkanlah “uhibukafillah” (aku cinta dan kasih pada mu kerana Allah) selagi punya masa dan waktu.(lebih kurang sama maksudnya)

Marah, sedih, kesal, duka bercampur duka- perasaan yang bermain dijiwa. Lihat saja anak-anak muda yang masih belum mengenal erti hidup, memilih jalan yang semakin tertutup. Dimanakah nilai dakwah dan tarbiyyah buat mereka yang punya rasa (daie)- untuk dipimpin adik2 yang masih muda, kembali ke jalan menuju Tuhan yang Maha Esa. Dimana lagi nilai kasih dan cinta andai kita benar mengimani hadis baginda.



Kekecewaan terus dilanda takkala didengari suatu kata dari mereka yang punya rasa- “tarbiyyah kita hanya untuk mereka yang betul2 ada fikrah, didik mereka supaya meneruskan dakwah kita”. Huh.. kata-kata yang ku kira sebagai laungan semangat tanpa ada nilai kefahaman dalam jiwa.

Wajarkah hukuman itu kita berikan buat mereka yang tiada kenal erti bahagia. Tercari-cari di mana letaknya makna dunia, kerana tiada yang cuba untuk mendekati mereka supaya kembali ke jalan yang punyai nilai hidup sejahtera.



Memang benar apa yang ku rasakan- manusia pantas menghukum jiwa, merendahkan nilaian manusia itu sendiri. Menghinakan mereka yang tidak ‘semulia’ mereka. Mengotorkan mereka yang tidak ‘sesuci’ mereka. Nilaian hanya pada kesedaran dakwah dan tarbiyyah tanpa disedari ketidakfaham diri akan maksud itu semua. Yang diyakini hanyalah slogan semata, tanpa pencerahan dalam jiwa yang semakin ganas menghukum jiwa-jiwa yang kelam.



Tampak runcing sekali permasalahan yang dihadapi manusia, bilamana sedikit demi sedikit kita berjaya dipecahbelahkan oleh nafsu dan syaitan, kita garap segala teori dan praktikal tapi kita lupa diri masih belum cukup ampuh untuk digerakkan tanpa DIa yang menguasai segalanya. Seringkali kealpaan mencengkam diri, bila dirasa sucinya ‘perjuangan’ ini. Pantas benar kita mengungkapkan kata, menafikan mereka yang hilang upaya. Apakah selama ini diskriminasi berlaku, bila dakwah dan tarbiyyah hanya pada mereka yang punya jiwa? Ya..kita semakin lupa benar, apakah laungan amar makruf nahi mungkar itu sudah kita hadam maksudnya. Kalau sudah, mengapa semakin manusia melaungkan jihad mungkar, semakin tinggi nilaian negatif dalam masyarakat?



Tidak faham ya?...

Baca pelan-pelan, kelak ketemu maksud di sebalik makna semua.



Nilai hubungan yang sepatutnya dinikmati oleh semua semakin terhakis oleh virus sombong dan bongkak dalam diri. Biar beratus kali diteguri, semakin hilang rasa kejahilan dalam diri, kerana dirasa sudah cukup ‘matang’ dalam menangani krisis. Apalah gunanya seruan dakwah tanpa makna. Apalah nilai sebuah hubungan andai penawar ‘respect’ dan rendah diri semakin terhakis. Enak saja kita mengungkapkan kata menyeru kepada yang ‘baik’ tapi memecahbelahkan jiwa yang ketandusan ‘unity’.



Manusia mudah saja menghukum, menilai dari kaca mata luaran, menafikan pandangan hati yang lebih suci, namun andai hati kelam mati, hilanglah upaya diri untuk menganalisis. Kata Prof Syed Muhammad Naquib Al-attas dalam Risalah Untuk Kaum Muslimin (semakin dibaca, semakin ketagih untuk mencari nilai ‘faham’ yang diketengahkan, tunggu la cuti nanti, nk hadam buku al-attas lak, insyaAllah)– “ hati itu mengolah segala yang dilihat, akal mengarah kepada tindakan anggota” – mana mungkin lidah dan kata punya upaya tanpa dinilai dan ditafsirkan dalam hati dan difikirkan akal, mengarahkan tindakan dalam pelbagai keadaaan. Tampak kesinambungannya??



Bila mana diri tidak lagi dirasa punya entiti,

Segala yang ada dituruti membuta tuli,

Apakah nilai ‘pemuda’ pada masa kini, Bila dikaji dan diteliti,

Mereka punyai daya dan potensi,

Namun tiada yang peduli, pada mereka yang inginkan pencerahan diri.

Mengapa dilaung suara yang tinggi, tanpa kefahaman disisi.

Mengapa dirasa diri yang suci sedangkan hati kotor mati menidakkan mereka yang punya potensi,

Apa nilaian hubungan manusiawi, bila hakikatnya semakin dikaburi, laksana kabus yang semakin terus meliputi..

Carilah ‘diri’ dalam diri, kelak ketemu suara hati, yang semestinya mahukan suatu benda yang suci…

-semakin ku mencari kebenaran, kepahitan yang ditelan diganti dengan madu yang mengubat kesakitan-



(semoga kita berkasih sayang kerana Allah)

HAZABE
"SALAM UKHWAH"

3 comments:

faizah said...

salam tuan presiden...

persahabatan susah untuk ditafsirkan
ada kalanya susah juga untuk
diukur
adakah masa yang lama diperlukan
atau sekadar masa yang singkat
namun
segalanya bergantung kpd diri sendiri dan keikhlasan
berkawan atas dasar cinta pada ilahi
baru rasa diri xdimamah ataupun disakiti
kerana kita akan myedari kekusutan itu memanjangkan lagi
persahabatan agar semakin utuh di sanubari

iqbalsyarie said...

Subhanallah..sy suka benar baca blog ni.Walaupun permualaannya agak pening(terpaksa baca 2 kali),tapi mesej yg saudara cuba sampaikan alhamdulillah dpt saya fahami dan terima.Jazakallah ats peringatan ats reliti kehidupan ini..

FAKHRUL said...

hazabe-faizah
ana setuju..hehe


hazabe-iqbal
blog ana ni saje2 jer conteng.. tak faham pun tak per, tapi better faham la yer, sesuai dgn tema blog ni- Ukhuwah-