Meniti Usia Yang Berlalu

‘abe, hepi befday..” “weh, sori2,aku lupa sesuatu, selamat hari jadi.”, selamat mendewasakan diri sempena hari kelahiran ke-20 ….hmm mcm2 lagi la bntuk ucapan yg ku (aku gunakan bahasa ‘aku’ untuk post kali ni) terima dari mereka yg mengenali diri ini. Aku sendiri pun terlupa yg 12hb 2 adalah hari jadi aku dek kerana sibuk melayan “kerisauan hati” yang x sudah2 muncul dan pergi. Sudah 20 tahun diri ini dilahirkan di bumi yang hanya hamparan mahligai bayangan yang tentu sekali menarik perhatian jiwa muda yang hatinya tidak diisi dengan zikrillah, nafsunya tidak ditarbiyyah oleh iman, dirinya tidak dikekang oleh agama. Amat mudah terpesong dari ajaran agama yang sebenar. Persoalan baru pula bermain kepala, apakah sebenarnya yang dimaksudkan ajaran agama yang sebenar?? Aku yakin, kalau ditanya pada setiap orang, belum tentu mereka mampu menjawab persoalan ini. Bagi aku, soalannya mudah, tapi jawapannya memerlukan huraian dan hujah2 yang mendalam untuk memahamkan seseorang itu. Secara umum, belum tentu, setiap orang mampu nk memberikan kefahaman yang mendalam meskipun yang menerangkan adalah alim ulama. Tapi yang pasti, hanya masa yang akan memberikan ruang untuk kita semua memahami apa yang diajar ataupun diterangkan. Suka aku katakan, bukanlah aku seorang yang memahami agama dan alim dalam segala hal, tapi sekadar ingin memberi pandangan. Usia yang semakin meningkat, menjadikan aku lebih berhati-hati dalam segala hal meskipun ada yang aku mungkin terlepas pandang.


Beberapa hari kebelakangan ni, aku membayangkan kehidupan peribadiku yang lalu yang aku malu untuk bercerita. Terlalu kerdil diri ini dalam nak memahami makna hidup. Hidup sebagai seorang hamba, hidup sebagai seorang anak, hidup sebagai seorang masyarakat, hidup sebagai seorang yang mengembara. Dalam pencarian yang jauh, yang ku temui hanyalah pengalaman. Pengalaman yang bukanlah seberapa tapi memang benar benarlah kata-kata pujangga, belajarlah daripada pengalaman. Dalam kata-kata ini, aku kira, terdapat maksud yang mendalam yang memerlukan kita hayati bersama, yang sering kali kita alpa dan leka dalam nk menghargainya . Apa yer? Itulah sejarah. Sejarah tidak mampu membohongi kita, tapi kita yang selalu membohongi fakta sejarah. Sejarah mungkin tidak mampu terpadam dengan mudah tapi kita yang mudah lupa sejarah dan terus membunuhnya. Namun hakikatnya, penerimaan dan penafsiran seseorang itu dalam nk menghayatinya adalah sesuatu yang berbeza kerana kita adalah individu yang berbeza.


Sekadar perkongsian untuk sahabat yang sudi mengunjungi blog ini. Aku berterima kasih bagi mereka yang mengingati tarikh tersebut (x perlu aku nk explain apa bnda tu). Siapalah aku pada pndangan kalian. Mungkin aku belum memahami makna ukhwah sebenar, seperti nama blog ni, tapi aku sendiri sedang mencipta maknanya melalui pengalaman. sehingga kini, aku tercari-cari siapakah sahabat sejati, untuk ku kongsi kelemahan diri. Aku bukanlah seorang insan yang ingin disanjungi dan dikasihi tapi cukuplah sekadar doa dan kata semangat dari mu buat diri ini.


(semoga kita berkasih sayang kerana Allah)

HAZABE
"SALAM UKHWAH"

1 comment:

hanim yusra said...

salam..
semoga umor yang dewasa lebih mendewasakan diri menjadi insan yang berguna wat agama tercinta..
islam memang indah..
sukar dirungkaikan kerana islam agama yang syumul..