Dari Madrasah Ramadhan ke Mahligai Syawal: Satu Pertarbiyyahan





“Mengharap senang dalam berjuang bagai menanti rembulan di tengah siang”


Tanpa sedar, sambutan kemenangan disambut dengan penuh syukur. Iringan takbir bergema tanda memuji Allah yang Maha Esa. Sebulan melalui madrasah tarbiyyah belum cukup manusia itu mengenal dirinya yang lemah. Lemahnya manusia bukan pada pandangan zahiriah tapi batiniah yang menuntut pengorbanan yang tiada dapat dirasa melainkan dirinya yang penuh khusyuk dalam mencari kesempurnaan diri. Detik manusia melalui zaman gelap, hanya sekadar ujian penentu iman yang tetap. Namun siapa yang mampu punya sedemikian tegapnya iman?? Hadis Rasulullah yang agak panjang bicaranya, “andai iman itu tetap bagi diri manusia, nescaya malaikat akan sedia berjabat tangan dengan kita.” – Hadis yang menerangkan betapa iman manusia itu juga seperti ombak, tiada diduga naik dan turunnya, hanya rahmat Allah penentu segalanya.


Barangkali, ketika manusia gembira melalui sambutan syawal, ada yang berduka menyesali Ramadhan yang tersia. Bagaimana pula amalan dan doa yang dipinta? Mereka sedang asyik mencari rahmat, pengampunan dan pembebasan azab neraka dari Dia yang punya segalanya. Takkala manusia lain asyik sibuk meraikan syawal tiba, mereka hanyut dalam dakapan doa dan titisan air mata, bermunajat mencari petunjuk bagi cinta Yang Esa. Semakin Ramadhan berlalu, semakin hati gelisah tak menentu mencari malam yang rahmatnya beribu. Umpama air jernih yang turun dari bukit, indah mengalir membawa kesucian abadi, namun betapa bersih air mengalir bergantung pada laluan lancar tanpa debu, akhirnya tiba di muara yang tiada penjuru..




Ramadhan ya Ramadhan, suatu jalan penentu, hakikat ketaqwaan hamba yang satu.


Berjayakah kita??? Sedang manusia sibuk meraikan hari berbahagia, bicara bahagia bagaimana yang kita rasa?? Barangkali bukan kemenangan yang diraikan tapi kelegaan dari tekanan kelaparan yang berminggu ditahan hanya mungkin kerana paksaan. Mungkin jua sekadar ikutan.


Disebalik kelaparan dan ujian yang mendatang, punya maksud yang sukar difahami secara terus. Perlu kepada satu kajian yang bersepadu, yang menuntut renungan yang jauh mencari jalan penentu. Hadirnya rasa lapar bukan pra-syarat ujian yang dilalui, tapi ianya sebagai pemujuk hati dan nafsu agar tunduk pada akal yang sihat bermutu. Suatu bicara hadis yang agak panjang juga matannya yang disyarahkan oleh guruku yang disayangi, Syeikh Muhamad Fuad Kamaludin Al-Maliki, “nafsu itu tunduk pada saat dihadirkan baginya ujian kelaparan. Bila mana ianya diuji dengan kepanasan, tiada berkehendak ia mengaku akan Tuhan yang Satu, diujinya jua dengan kesejukan, masih degil ia tak mengaku. Namun akhirnya ia kalah bila ujian kelaparan yang ditentu.”

Itulah suatu falsafah bagaimana puasa itu mampu membentuk jiwa dan kalbu yang degil tak menentu.


Lapar dan dahaga, ujian para Nabi dan Wali. Suatu masa ia diuji, lapangnya dada, terbukalah hijab. Para ahli sufi gemar berbicara akan hakikat tawawuf. Bicara Imam Al-Junaid, “tassawuf itu bukan diajar dari mulut ke mulut tapi dalam keadaan lapar dan dahaga, dari keadaan yang kerdil tak bermaya,”.Itulah jua fasafah Ramadhan, punya maksud agar manusia beramal penuh penghayatan. Punya fikiran dan perasaan , agar hadir dalam diri makna tassawuf yang mendalam buat kekuatan diri dimasa depan.


(bicara tassawuf sememangnya panjang, akan dikongsikan seberapa tulisan bila masa terluang )


Setiap tuntutan Tuhan bukan sebarangan, namun punya maksud dan falsafah yang perlu dicungkil dan difaham. Kerana itu Ramadhan bukan sekadar latihan kelaparan jua bukan ujian kesusahan semata, tapi pendidikan yang diberi pada umat manusia agar diri patuh pada Tuhan. Duhai, benarlah kata, “biar selautan syukur kita pada tuhan, hanya setitis nikmat yang diberi”..sedalam manusia menyelam ke dasar hidupan, semakin kuat tekanan dan ujian. Samakah kita?- (tulisan dalam post “Kehidupan yang bagaimana yang dipanggil Kehidupan”)


Syawal menjelma, Ramadhan melambai berlalu pergi, suatu yang tidak dapat kita tentu, masihkah kita punya peluang untuk dipilih sebagai tetamu Ramdhan yang akan datang? Doa dan pengharapan dapat kita panjatkan, hanya rahmat Tuhan buat kita nantikan.



Ramadhan,


Suatu madrasah ciptaan yang agung,

Suatu ruang yang kita dapat bernaung,

Di bawah panji-panji Islam,

Kita bina kekuatan untuk kebangkitan ummat di masa depan.


Perginya dalam keterpaksaan,

Bukan upaya kita menghalang,

Namun doa dan restu tetap di panjatkan,

Agar Tarbiyyah Ramadhan kekal dalam perjalanan panjang….


(semoga kita berkasih sayang kerana Allah)

HAZABE
"SALAM UKHWAH"

2 comments:

Ladyship Atie said...

selamat hari raya fakhrul.
maaf salah silap.
halalkan kuih raya hehe.
yg rm15 tu an bayar nanti insyaAllah bila dah balik monash.

takpe, masih boleh membantu MIS lagi insyaAllah sebab we still need a lot more manpower.especially the malay guys.

cik pulau said...

selamat hari raya...^^,