Dirinya itu…..

Salam,

Ini adalah sedikit perkongsian pengalaman saya bertemu dengan seorang anak kecil yang masih belum mengenal erti hidup, erti kasih sayang, erti rindu apatah lagi erti sifat kehambaan. Suatu petang sedang asyik bermain bola tiba-tiba dia datang. ‘bang, boleh tak saya nak main sekali?’’ pertanyaan yang yang berunsur permintaan, maka kami benarkan dia bermain. Sejak peristiwa itu, sering saya memerhatikan dia. Seorang kanak-kanak yang aktif tapi malangnya mudah dibuli kerana sifatnya yang begitu mudah mempercayai orang lain. ’‘bang, saya letih la main kejar-kejar bola, ‘pass’la kt saya..begitulah dia setiap kali dia ingin bermain bola, sering kali dibuli, bukan sahaja oleh abang2 tapi oleh adik-adik yang masih muda yang sepatutnya menghormati dirinya. Tapi dalam hatinya tidak pernah menyimpan dendam, biarpun dibuli. Mungkin jiwa yang murni itu belum lagi dicemari.

Suatu petang, saya mendekati dia yang siap ber’uniform’ jersi kelihatan menyepak bola yang pecah, dalam hati saya merintih, ‘kesiannya dia’. Kebetulan waktu itu azan asar berkumandang, ‘dik..dik, dah azan ni, kenapa tak balik solat asar dulu? Lepas ni boleh la main.”kata saya. “buat apa solat, kt rumah saya pun tak solat,” terkejut hati saya mendengar jawapannya. Dalam hati timbul rasa ingin mengenali dirinya yang mendalam. “kenapa tak solat, mak tak suruh solat ker??” tanya saya. “TAK,”..

Kesian dirinya, hidup dalam keadaan kekurangan jati diri dan tarbiyah. Bermacam soalan yang saya tanya. Dari perbualan itu, dapatlah saya tahu bahawa kanak-kanak malang itu baru berumur 13 tahun, sudah berhenti sekolah, sebabnya tdak pula saya tanya. Dia lah yang sulong dalm keluarga yang terpaksa menjaga adik-adiknya dirumah apabila mak dan ayahnya bekerja. Dalam hati, saya berasa kagum, dalam usia yang muda sudah pandai dia memikul tanggungjawab yang begitu berat. Mungkin bagi sestengah orang ini adalah pengalaman yang biasa, tapi bg saya ini lah pgnlaman yang begitu bermakna. Lihatlah secara mendalam, dia tidak berilmu kerana didkan ayah dan mak yang kurang menititberatkan pelajaran, sebaliknya bg sesetengan orang, mereka tidak berilmu kerana diri merasa terlebih ilmu sehingga pandai menyuntik dadah sendiri, bagi dia ( budak itu) dia tidak mampu untuk mendalami ilmu asas kehidupan kerana dia dibesarkan dalam keadaan serba kekurangan, tapi bgi kita, kita sudah mampu menjelajah dunia sehingga mencari jalan yang ingin menhancurkan hidup. Bukan semua orang bernasib baik, lihat dia dari kaca mata seorang abg kepada seorang adik, seorg kawan kpd kawn, seorang ayah kpd anak, seorang hamba kepada hamba yan lain. Mgkin masa depannya tidak secerah diri kita yang memiliki seghalanya, tp siapalah dia yang memerlukan bantuan dari semua pihak yang prihatin. Inilah scenario hari ini, ketika mana semua orang bersuka ria masih ada yang berduka, ketika semua orang menjamu selera masih ada yang melapar dahaga, ketika ramai yang merasa lega masih ramai yng hdp menderita…lihatlah masyarakat kita yang masih perlu dibimbing semoga Allah memberikan kita semua hidayah-NYA…

Ya, Allah,

Aku mohon kekuatan untuk membantu lebih ramai lagi saudara seakidah ku yg masih mencari-cari erti sebenar penghidupan sebelum mereka bertemu nikmat iman dan islam…. Amin..

1 comment:

مرضيا تي محمد جا ميلي ~ said...

salam

andai kita sesama manusia mampu menjaga sangka baik, insyaAllah aman makmurlah dunia.

Namun realitina, bukan itu yg sedang berlaku. Hakikatnya, kita yg dicampakkan secebis kesedaran dari Allah, harus bertindak untuk berkongsi kesedaran itu sesama insan lain.

Allahua'lam